Selasa, 13 Januari 2015

Pengalaman Sholat Subuh di Singapore


Kisah ini merupakan kelanjutan dari kisah saya sebelumnya saat berada di Singapre setelah bermalam di sebuah warnet.

Jadi, setelah saya ngenet, sekitar jam 5 pagi, ternyata disana masih belum masuk waktu subuh. Ketika saya datang ke masjid yang tidak jauh dari tempat saya ngenet, ternyata masjidnya masih dikunci dalam belum dibuka jadi elum bisa masuk :| Inilah efek karena gak tahu jadwal sholat ketika sedang berada di negara lain, saya pikir waktu sholatnya sama seperti di Indonesia (kan gak jauh) eh ternyata beda.

Sempat bingung sebenarnya mau ngapain dan saya terombang-ambing gak jelas, akhirnya saya putuskan untuk ke stasiun karena pesawat saya ke Medan take off jam 09.30, itu artinya  saya harus berada di bandara sekitar jam 07.30 ntuk check-in. Saya pikir ntar sholat subuhnya di bandara aja. Saya pun berjalan kaki menuju stasiun MRT, eh ternyata stasiunnya masih dikunci juga, belum dibuka :|

Saya nongkrong gak jelas di depan stasiun, tapi karena lama akhirnya saya balik lagi ke masjid dan masjidnya belum dibuka juga. Saya balik lagi ke stasiun deh, dan stasiunnya pun juga belum dibuka juga. Balik lagi ke masjid dan Alhamdulillah masidnya sudah dibuka. Saat itu jam menunjukkan pukul 05.35 dan adzan berkumandang. Saya pun langsung ambil wudhu dan tak lupa mengisi air minum di masjid. Saya langsung saja untuk sholat sunnah qobliyah subuh setelah wudhu.

Nah, setelah sholat sunnah, saya pun menunggu sholat subuh berjamaah, tak banyak orang di masjid tesebut, akirnya perlahan-lahan orang mulai datang. Saya pun masih setia menunggu sholat bejamaahah, tapi setelah menunggu hingga 10 menit, sholat subuh belum juga dilaksanakan. Saya pun mulai panik karena harus ke bandara, jika tidak, bisa telat check-in & ketinggalan pesawat. Saya pun melihat di sekitar saya. Ternyata ada seorang pria yang akhirnya sholat subuh sendirian karena menungu sholat subuh berjamaahnya kelamaan.

Saya melihat jam dan sudah menunjukkan pukul 06.00, sholat berjamaah tak juga dilaksanakan, akhirnya saya putuskan untuk sholat subuh sendirian saja karena saya kelamaan menunggu sementara saya harus mengejar waktu dan harus segera ke bandara. Sekitar 5 menit setelah saya sholat subuh sendirian, saya meihat belum ada tanda tanda unuk iqomah dan menunaikan sholat subuh berjamaah. Saya pun langsung keluar masjid dan langsung pergi menuju stasiun. Saya gak pernah tahu jam berapa sholat subuh berjamaah dilakanakan di masjid tersebut.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar